Hati-Hati, Herpes Simplex Virus (HSV) Bisa Menyebabkan Kematian!

hsv1Pada dasarnya virus Herpes juga disebut Herpes Simplex Virus dan sering disingkat dengan HSV. Virus ini dibedakan menjadi dua yaitu HSV1 dan HSV2. Penyebabnya 84% kasus penyakit kelamin. Perbedaan antar HSV1 dan HSV2 adalah: bagian yang disukai HSV1 yakni pada kulit dan selaput lendir mukosa di mata atau di mulut, hidung, dan telinga. Sedangkan HSV2 bagian yang disukai yakni pada kulit dan selaput lendir pada alat kelamin dan perianal.

Bentuk pada kulit HSV1 membentuk bercak verikel – verikel kecil, sedangkan HSV2 membentuk verikel – verikel besar, tebal, dan terpusat. Secara serologi HSV1 terdapat antibodi anti HSV1 dan HSV2 terdapat antibodi anti HSV2.

Khusus untuk wanita hamil yang terinfeksi HSV2 harus ditangani secara serius, karena virus ini dapat menembus plasenta dan menimbulkan kerusakan neonatal, dampak – dampak kongenital, dan kematian janin.

Selain itu, resiko yang dihadapi penderita adalah kematian, tetapi hal ini jarang terjadi. Selama belum dilakukan pengobatan yang efektif, perkembangan penyakit Herpes sukar diramalkan. Jika terinfeksi dan segera diobati maka kemungkinan resiko dapat dihindarkan sedini mungkin, sedangkan infeksi rekurens (berulang-ulang kambuh) hanya dapat dibatasi frekuensi kambuhnya.

Gejala klinis yang dapat ditimbulkan infeksi HSV dapat dilihat pada tabel sebagai berikut :

Gejala Klinis Prosentase Infeksi Virus
Lesu 85 %
Gangguan Pernafasan 60 %
Bisul Berair 60 %
Suhu panas atau dingin 50 %
Pendarahan 50 %
Hepato megali 50 %
Kelainan jaringan syaraf pusat 40 %
Kulit kuning 30 %
Kulit biru 20 %
Radang selaput lendir mata 10 %
Korioretinis 10 %
Kematian 70 %

Kemudian, ada jenis penyakit lain yang termasuk dalam kelompok Virus Others (others virus). Kelompok penyakit ini digolongkan ke dalam penyakit TORCH karena menyebabkan penyakit dengan gejala yang mirip dengan gejala yang ditimbulkan oleh empat penyebab utama, yakni Toxo, Rubella, CMV dan Herpes. Sebagian besar virus kelompok others merupakan virus yang menyerang jaringan syaraf manusia (neurophatic).

Virus yang tergolong kelompok tersebut antara lain :

  • Virus Coxsactie A1 – 17
  • Virus Coxsactie B
  • Echovirus jenis 2 – 72
  • Virus Influenza jenis C
  • Adenovirus jenis 1 – 32
  • Virus – virus pemicu Rhinovirus, RSV (Respiratory Syncitial Virus), Measles, Varicella, dan lain sebagainya.

Oleh: Suwardji Haksohusodo, 2002.

Link referensi: http://spesialis-torch.com/content/view/17/27/
.

Note: untuk mendapatkan resep alami tanpa efek samping, silahkan KLIK DI SINI.

1815 Total Views 1 Views Today

CONTACT US

We're not around right now. But you can send us an email and we'll get back to you, asap.

Sending

Copyright © 2015 Healindonesia All Rights Reserved.

Log in with your credentials

Forgot your details?