Perusahaan Rokok “Membayar” Penelitian Kanker Paru-Paru

419smokingDi tahun 2006, para peneliti kanker di Amerika Serikat diguncangkan oleh uji ilmiah baru kontroversial yang mengklaim bahwa 80 persen kematian karena kanker paru-paru dapat dicegah melalui CT Scan.

Dalam laporan uji ilmiah tersebut tertulis bahwa penelitian telah didanai sebagai sumbangan kecil dari “Yayasan untuk Kanker Paru: Deteksi, Pencegahan, & Perawatan Dini” (The Foundation for Lung Cancer: Early Detection, Prevention & Treatment). Tapi dari hasil penyelidikan laporan pajak dari yayasan ini, diketahui bahwa yayasan ini didanai $ 3,6 juta oleh  produsen rokok merek Liggett Select, Eve, Grand Prix, Quest dan Pyramid.

Para tokoh peneliti, ilmuwan, dan para editor jurnal kesehatan terkejut akan keterkaitan perusahaan rokok dengan penelitian kanker paru-paru ini. Hal ini memicu kritik-kritik yang mempertanyakan validitas penelitian/uji ilmiah tersebut, termasuk data yang memperlihatkan proyeksi siapa saja yang selamat dan asumsi penelitian yang mengklaim bahwa deteksi awal dengan CT scan akan menyelamatkan para perokok.

Sumber: New York Times March 26, 2008

 

Berita yang menginformasikan bahwa perusahaan besar mendanai penelitian untuk menipu dan mengorbankan kesehatan masyarakat demi keuntungan pribadi tidaklah mengherankan di jaman ini.  Penelitian yang didanai oleh suatu perusahaan akan memiliki kecenderungan untuk menguntungkan perusahaan donatur.

“Mereka ingin menunjukkan bahwa kanker paru-paru tidaklah seburuk yang semua orang pikir karena skrining dapat menyelamatkan seseorang. Ini adalah hal yang berlebihan,” ujar Dr. Jerome Kassirer, editor terkemuka dari  The New England Journal of Medicine dalam New Yor Times.

Dalam suatu penelitian di Journal of the American Medical Association, didapati bahwa penelitian-penelitian yang didanai oleh perusahaan tertentu, 3,6 kali memiliki hasil yang tujuannya demi keuntungan perusahaan donatur dibandingkan penelitian-penelitian yang tidak ada hubungannya dengan suatu perusahaan sama sekali.

Itulah sebabnya di Amerika mulai dilarang untuk mempublikasikan suatu penelitian yang ada hubungannya dengan perusahaan tertentu. Tapi hal ini tidak berlaku jika perusahaan “bersembunyi” lewat suatu “sumbangan” atau lewat organisasi bayangan (yang dimiliki oleh perusahaan tersebut). Ini disebut dengan istilah serigala berbulu domba.

Kesimpulan penelitian “tidak murni” (yang didanai oleh beberapa perusahaan rokok) di atas yang menyatakan bahwa 80 persen kematian karena kanker paru dapat dicegah melalui CT Scan, akan menimbulkan permasalahan baru, karena faktanya adalah CT scan beresiko cukup besar akan bahaya radiasi dan terkadang ia juga mendeteksi kanker yang sebenarnya tidak akan berkembang ganas, sehingga menyebabkan biopsi dan operasi yang tidak diperlukan, belum lagi tekanan emosional berlebih dari pasien (dimana faktor stress bisa menjadi pemicu kanker). 

 

Link referensi:

http://www.nytimes.com/2008/03/26/health/research/26lung.html?_r=1&ex=1364356800&en=619dab240a840553&ei=5088&partner=rssnyt&emc=rss&oref=slogin

http://articles.mercola.com/sites/articles/archive/2003/02/15/medical-research-part-four.aspx

http://articles.mercola.com/sites/articles/archive/2008/03/29/a-fake-group-fights-for-monsanto-s-right-to-deceive-you.aspx?PageIndex=2

http://articles.mercola.com/sites/articles/archive/2001/05/30/ct-scan.aspx

 

Artikel Terkait:

Perusahaan Obat “Melobi” dengan Uang untuk Mempengaruhi Pemerintah

Apakah Dokter Anda telah DISUAP oleh Perusahaan Obat?

 

 

Register New Account
Reset Password

KONSULTASI GRATIS

Konsultasikan permasalahan kesehatan Anda dengan cara klik DI SINI.

Konsultasi!