Normalkah Air Liur Berlebih Saat Hamil?

Beberapa perempuan yang sedang hamil merasa seolah-seolah memiliki air liur yang berlebihan daripada biasanya. Normalkah memiliki air liur berlebih saat sedang hamil?

Bagi beberapa perempuan memang ada yang memiliki air liur lebih banyak dari biasanya sehingga harus membuatnya beberapa kali menelan ludah untuk mengatasinya.

Air liur yang berlebihan disebut dengan ptyalism atau sialorrhea. Hal ini umum terjadi di kalangan perempuan yang mengalami hypermesis gravidarum, yaitu bentuk morning sickness yang parah.

Hingga kini para ahli belum mengetahui dengan pasti apa yang menyebabkan beberapa perempuan memiliki air liur berlebih di saat awal kehamilannya. Tapi perubahan hormon yang terjadi di dalam tubuh diduga memainkan peran yang penting. Selain itu mual yang terjadi juga bisa memicu produksi air liur berlebih di dalam mulut.

Dalam keadaan normal, kelenjar ludah biasanya memproduksi sekitar 1,5 liter air liur setiap harinya. Tapi karena manusia terus menerus menelan sehingga tidak menyadari jumlah dari air liur tersebut.

Jika seseorang merasa memiliki air liur yang banyak bisa jadi karena memang produksinya berlebih atau faktor menelannya yang kurang dan bisa juga kombiansi dari keduanya.

Meningkatnya produksi air liur juga bisa berhubungan dengan rasa mulas yang umum terjadi selama kehamilan. Isi dari perut manusia bersifat asam, sehingga dapat mengiritasi kerongkongan dan menyebabkan rasa panas atau mulas di perut. Sensor asam yang ada dikerongkongan memicu kelenjar udah untuk memproduksi air liur untuk meningkatkan konsentrasi bikarbonat yang bersifat basa.

Seperti dikutip dari Babycenter, Jumat (25/2/2010) setiap kali seseorang menelan air liur maka akan membilas kerongkongannya dan membantu menetralisir asam lambung. Karenanya bagi perempuan di awal kehamilan dan masih sering mengalami morning sicknes cenderung mengeluarkan air liur yang berlebih.

Selain untuk menetralisir asam lambung, air liur juga memiliki fungsi penting lain yaitu sebagai lubrikan mulut sehingga menghasilkan enzim-enzim tertentu yang dapat membantu pencernaan, dan juga mengandung protein dengan antivirus, antijamur serta antibakteri yang dapat membantu melindungi gigi dan mulut.

Sumber: Vera Farah Bararah – detikHealth, Jumat, 26/02/2010

Register New Account
Reset Password

KONSULTASI GRATIS

Konsultasikan permasalahan kesehatan Anda dengan cara klik DI SINI.

Konsultasi!