Odha Bersaksi Sembuh dari AIDS Setelah Oles & Konsumsi Minyak Kelapa

Kisah Tony, 38 tahun, meminjamkan harapan untuk ribuan penderita AIDS di seluruh dunia. “Anda tidak tahu betapa sulitnya bagi seseorang untuk memiliki suatu penyakit yang lainnya anggap sebagai menjijikkan … saya ingin mengurung diri di dalam kamar saya dan hanya menunggu waktu untuk mati,” kata Tony peserta simposium.

Tony adalah seorang pembicara tamu di simposium bertajuk “Why Coconut Cures”, yang diselenggarakan di Manila, Filipina 14 Mei 2005. Simposium itu dipimpin oleh Dr. Bruce Fife, yang juga menjadi pembicara utama. Peserta lainnya termasuk ahli jantung Conrado Dayrit, dokter kulit Vermen Verallo-Rowell, ahli biokimia Fabian Dayrit, dan Senator Jamby Madrigal.

Kesaksian Tony, bersama dengan orang lain yang pernah mengalami pemulihan dramatis dari berbagai penyakit, merupakan bukti tangan pertama dari penggunaan minyak kelapa dalam menyembuhkan masalah kesehatan kronis yang dijelaskan oleh peserta simposium.

Di balik kacamata yang dipakainya, matanya basah, bukan karena mengasihani diri sendiri tapi terharu penuh kemenangan. Ditutupi dengan topi dan baju lengan panjang, menyembunyikan tubuhnya yang terluka oleh penyakit yang Tony derita saat bekerja di Timur Tengah pada tahun 1990-an. Sepulang pada tahun 2002, Tony merasa hancur mengetahui bahwa dia terinfeksi human immunodeficiency virus (HIV). Sebagaimana penyakitnya terus menjangkiti, rasa sakit yang dialami tidak hanya datang dari infeksi yang melanda tubuhnya, tapi dari rasa malu akan penyakit telah membawanya. Dia merasa ingin menyerah saja.

Obat-obatan, yang ia hampir tidak mampu membayarnya, tidak bisa membebaskan dia dari virus yang ditakuti dan infeksi lain yang perlahan menghancurkan hidupnya. Tubuhnya ditutupi dengan infeksi jamur dan luka terbuka disertai dengan infeksi pneumonia kronis yang menyebabkan batuk terus-menerus. Dia tahu dia kalah dalam pertempuran karena setiap hari gejalanya semakin buruk dan dia merasa semakin lebih sulit untuk beraktivitas dan benar-benar tidak mampu bekerja.

Tidak mampu membayar obat, ia meminta bantuan dari Departemen Kesehatan. Dia dirujuk ke Dr Conrado Dayrit, penulis studi klinis pertama tentang efek penyembuhan dari minyak kelapa pada pasien yang terinfeksi HIV, yang dilakukan di rumah sakit San Lazaro di Filipina. Saat ini Tony didiagnosis dengan AIDS penuh sesak nafas dan memiliki sedikit harapan untuk pemulihan.

Dr. Dayrit memastikan pasokan minyak kelapa untuk digunakan oleh Tony, gratis. Dia diperintahkan untuk mengoleskan minyak ke kulitnya dua sampai tiga kali sehari dan mengkonsumsi enam sendok makan setiap hari tanpa putus.

Program ini bagai sebuah keajaiban. Setiap kali Tony pergi ke rumah sakit untuk tes darah rutin, hasil tes viral load-nya menurun. Tony mengatakan bahwa ketika ia mengatakan kepada dokter rumah sakit terapi apa yang dia ambil (minyak kelapa), mereka tidak percaya bahwa “minyak diet” yang sederhana ini membunuh virus lebih baik daripada semua obat modern ilmu kedokteran.

Hanya sembilan bulan setelah kunjungan awal dengan Dr. Dayrit, Tony muncul di hadapan para penonton di simposium untuk menyaksikan pemulihan yang luar biasa darinya. Infeksi yang pernah menyiksa tubuhnya telah hilang. Bahkan HIV tidak lagi terdeteksi. Apa yang dulunya kulit koreng di seluruh tubuhnya, sekarang bekas luka yang memudar. Energi hidupnya telah dipulihkan, cukup baginya untuk memberikan kesaksian yang mengesankan tentang bagaimana sesuatu yang sederhana dan alami seperti minyak kelapa bisa menghentikan penyakit mematikan ini.

Bukti untuk efek minyak kelapa pada HIV pertama kali ditemukan pada tahun 1980 ketika para peneliti mengetahui bahwa asam lemak rantai menengah yang ditemukan dalam minyak kelapa, memiliki sifat antivirus yang kuat, mampu menghancurkan virus AIDS. Sejak itu banyak bermunculan kabar dari pasien HIV yang menggunakan kelapa dan minyak kelapa untuk mengatasi kondisi mereka, beredar di masyarakat AIDS. Bahkan legendaris basket Magic Johnson yang pensiun dari NBA karena ia positif HIV dilaporkan juga menggunakan terapi kelapa untuk pemulihannya.

Referensi: https://allaboutwellnesssolutions.wordpress.com/2013/03/27/tony-38-aids-victim-tells-of-healing-virtues-of-coconut-oil/

.

Saran Aturan Konsumsi VCO untuk HIV/AIDS

VCO (Virgin Coconut Oil alias minyak kelapa murni) bisa menjadi pengganti ARV yang tentu saja tanpa efek samping. Saran saya dalam kasus HIV/AIDS, dosis yang digunakan untuk orang dewasa adalah:

  • 3 hari pertama 3×1 sendok makan setengah jam sebelum makan/ 1-2 jam sesudah makan.
  • 3 hari berikutnya 3×2 sendok makan setengah jam sebelum makan/ 1-2 jam sesudah makan.
  • Hari berikutnya 3×3 sendok makan setengah jam sebelum makan/ 1-2 jam sesudah makan.
  • Jika sudah tidak ada gejala lagi, dosis diturunkan menjadi 3×1 sendok makan setengah jam sebelum makan/ 1-2 jam sesudah makan.

Perlu digaris bawahi yaitu pakailah VCO yang asli dan berkualitas supaya hasil yang Anda dapatkan bisa maksimal. Tentu Anda tidak mau main-main dengan penyakit ini bukan?

Memang ada banyak yang menjual VCO di luar sana. Tapi jika Anda ragu dengan keaslian dan kualitasnya, silahkan Anda memesannya dengan KLIK DI SINI.

Selain VCO, Anda sebenarnya juga bisa menaklukkan HIV/AIDS dengan produk-produk supermarket. Ngga percaya lagi? Coba saja baca artikelnya DI SINI.

Healindonesia, Dt Awan (Andreas Hermawan)

.

order-vco-2

Register New Account
Reset Password

KONSULTASI GRATIS

Konsultasikan permasalahan kesehatan Anda dengan cara klik DI SINI.

Konsultasi!