Jalani Diet Ketat, Bocah Ini Malah Alami Kebutaan

Wortel dikenal luas sebagai sumber vitamin A yang salah satu manfaatnya dapat menjaga kesehatan mata. Meski demikian tetap perlu mengonsumsi sayur dan buah lainnya yang juga kaya akan vitamin A. Selain itu, perlu juga untuk menerapkan diet dengan gizi seimbang agar kebutuhan vitamin A terpenuhi dengan baik. Pasalnya jika pola diet yang dilakukan asal-asalan dan tak seimbang bisa-bisa menyebabkan risiko kesehatan serius.

Dokter telah menjelaskan kasus seorang anak laki-laki berusia 11 tahun yang mengunjungi klinik mereka di Kanada dengan keluhan kehilangan penglihatan karena diet yang sangat ketat. Penyebabnya? Kurangnya vitamin A.

Bocah itu pergi ke rumah sakit setelah delapan bulan mengalami masalah. Mata kering, rabun senja, kepekaan terhadap cahaya dan peningkatan kehilangan penglihatan. Sampai pada tingkat keparahan pada saat ia mengunjungi Rumah Sakit Anak di Toronto, ia hanya bisa melihat gerakan tangan maksimal 30 sentimeter (12 inci) dari tubuhnya.

Masalah semakin parah karena ia juga menderita eksim dan beberapa alergi makanan, yang berarti dietnya sangat terbatas.

“Karena kekhawatiran tentang pemicu makanan dari eksimnya, anak tersebut memiliki diet ketat yang hanya terdiri dari kentang, daging babi, domba, apel, timun, dan Cheerios,” tulis para dokter dalam laporan kasus mereka.

Tak satu pun dari makanan tersebut kaya akan vitamin A, yang ternyata sangat penting untuk penglihatan mata. Sel fotoreseptor di mata bergantung pada vitamin A untuk mendeteksi cahaya, dan vitamin juga menjaga kornea tetap lembab dan terlindungi.

Sementara itu, kondisi mata bocah itu sangat kering dan memiliki keratinised patch dengan penampilan berbusa kering. Kondisi ini disebut bercak bitot, yang merupakan gejala khas kekurangan vitamin A.

Ketika dokter menguji anak laki-laki itu, kadar vitamin A-nya sangat rendah – 14,33 mikrogram per desiliter. Rentang normal adalah 25,79-48,71 mikrogram per desiliter.

“Kekurangan vitamin A pada umumnya dianggap sebagai penyakit yang terutama menyerang orang-orang di lingkungan sumber daya rendah, seperti negara-negara di negara berkembang, di mana pilihan makanan terbatas dan kekurangan gizi bersifat endemik,” tulis para dokter seperti dikutip brilio.net dari sciencealert, Kamis (5/10).

Untuk merawat anak itu, para dokter mengelola tiga megados vitamin A dari 200.000 unit internasional masing-masing. Dua yang pertama diberikan pada dua hari pertama setelah diagnosis masing-masing, dan dosis ketiga diberikan dua minggu kemudian.

Setelah enam minggu, penglihatan anak laki-laki itu meningkat menjadi 20/800 di kedua mata, dan kekeringan dan noda Bitot telah hilang, seperti yang terlihat pada gambar di atas. Namun, 20/800 masih sesuai dengan kategori buta jika tidak dapat diperbaiki lebih baik dari 20/200 dengan kacamata atau lensa kontak. Dan dia mungkin tidak akan pernah sembuh total.

“Pasien ini menggambarkan pentingnya mempertimbangkan kekurangan mikronutrien dalam pengaturan sumber daya tinggi, terutama pada orang-orang yang dietnya kaya akan berbagai sumber makanan tidak jelas, seperti anak-anak dengan makanan yang sangat ketat,” ujar para dokter seperti yang tertulis dalam laporan yang dipublikasikan dalam jurnal JAMA Pediatrics Clinical Challenge.

Sumber: Brilio.net

.

Slimcho, Camilan Coklat Manis yang Bisa Bikin Langsing Tanpa Bikin Buta

 

“Dulu pakaian seragam tidak muat, konsumsi Coklat Dach – Slimcho 2 minggu langsung turun 6 kg, celana dinas kain bisa dipakai lagi. Dulu 85 kg, sekarang BB turun lagi jadi 70 kg. Benar-benar dahsyat, tanpa olahraga, tanpa atur pola makan, dan tanpa banyak minum obat atau suplemen.”

Desi Triana, 38 tahun. Bogor.

.

.

.

“Berat badan saya turun 10 kg dalam 2 bulan, kolesterol membaik, dan asam urat sembuh berkat ngemil Coklat Dach – Slimcho secara rutin. Saya konsumsi Slimcho 6 butir sehari (pagi, siang dan malam 30 menit sebelum makan). Maag akut saya sembuh, kadar gula juga turun (normal) karena ada turunan diabet dari keluarga. Dulu saya susah mengendalikan nafsu makan, sehari bisa 5 kali, sekarang bisa sehari 2 kali.”

Kresnindra, 32 tahun. Denpasar

“Hebat, belum seminggu berat badan saya turun 2 kg dan maag saya juga hilang, tanpa olahraga dan tanpa pantangan/mengurangi makan. Saya juga merasa makin bertenaga sepanjang hari.”

Harun, 35 tahun. Jakarta

“Berat badan saya turun 9 kg habis ngemil 1 box (isi 36 butir) Coklat Dach – Slimcho. Itupun ngga begitu banyak ngemilnya sehari. Paling sebelum makan dan olahraga 1 butir aja.”

Arie, Denpasar

“Baru habis 1 box Coklat Dach – Slimcho (isi 36 butir) berat badan saya sudah turun 6 kg tanpa atur pola makan dan olahraga.”

Nita, Bogor

“Setelah 2 minggu ngemil 1 box camilan Coklat Slimcho (1 box isi 36 butir coklat), berat badan saya turun 2 kg dan lipatan lemak di perut dan pinggang jadi hilang.”

Rahma Lhaksmi Arini, 34 tahun. Yogyakarta

.

.

“Di hari kedua ngemil Slimcho saya jadi diare. Saya bingung kok bisa gitu ya? Selidik-selidik eh ternyata tubuh sedang ‘maksain diri’ bersihin dalam saluran cerna saya yang memang lagi ‘kotor’. Eh besoknya saya timbang berat badan saya dah turun 2 kg di hari ketiga! Padahal saya ngga ada pantangan makan lho.”

Sinta, 37 tahun. Malang

“Penasaran dengan Slimcho, saya coba-coba untuk konsumsi selama 1 minggu tanpa pantangan makan dan olahraga. Hasilnya bagus juga, dalam seminggu itu saya bisa turun 2 kg dari berat badan asal 65 kg turun jadi 63 kg.”

Andy, 30 tahun. Bali

>> Lihat Detail Info <<

Register New Account
Reset Password

KONSULTASI GRATIS

Konsultasikan permasalahan kesehatan Anda dengan cara klik DI SINI.

Konsultasi!